LCD Monitor

LCD Monitor



Cheap price but A grade New 19″LCD monitor
:

Place of origin : China
Model No : H901WGP
Fob Price : US$ 50~124 shenzhen
Port : shenzhen
Payment Terms : T/T,Western Union
Minimum Order Quantity : 100 Piece/Pieces
Supply Ability : 30000 Piece/Pieces per Month
Package : 20container 800 pcs 40 1600 40H 2000
Delivery Time : two weeks
Brand Name : HOPE

Features Specifications: Cheap price but A grade New 19″LCD monitor

Screen Size: 19″
PANEL:19″(16:10)
Active area:376.24×301.15(mm2)
Max.resolution:1440×900@60HZ
Pixel pitch: 0.285mm
Max.contrast ratio: 800:1
Max. brightness:400cd/m2
Resoibse time tr/tf:5ms
Color:16.7M
Viewing angle:H:160° V:150°
LCD monitor

V92WG LCD monitor

V92WG LCD monitor



V92WG LCD monitor

Place of origin: Guangdong China
Model No: V92WG
Fob Price: US$ 70~90 Shekou Shenzhen
Port: Shekou Shenzhen
Payment Terms: L/C,T/T
Minimum Order Quantity: 100 Set/Sets
Supply Ability: 500 Set/Sets per Day
Package: 1> export normal carton as customers’design for the quantity of one model dont exceed 500pcs. 2>color carton with various color against the quantity exceed 500 pcs for one model. 3> one pcs into one gift box. four boxes in a blank carton. 4>Loading quan
Delivery Time: 15-20 days
Brand Name : VIEWG

hope_1507_15_lcd_displaysumm2

HOPE 1507 15″ LCD display

Place of origin : China
Model No : 1511
Fob Price : US$ 60~100 shenzhen
Port : shenzhen
Payment Terms : L/C,T/T,Western Union
Minimum Order Quantity : 200 Piece/Pieces
Supply Ability : 30000 Piece/Pieces per Month
Package : original package
Delivery Time : within 10 working days
Brand Name : HOPE

Features Specifications: HOPE 1507 15″ LCD display

15″LCD display A grade New Lcd monitor with high quality and competitive price,fashion design and low repaire rate.Official,entertainment and net bar prefered
* Panel Size :15″
* Pixel Pitch :0.297*0.297mm
* Brightness :300cd/m²
* Contrast Ratio :500:1
* Horizontal Viewing :120(CR>5)
* Vertical Viewing :110(CR>5)
* Response Time :8(ms)
* Horizontal Frequency(KHz) :30-60(KHz)
* Vertical frequency(Hz) :30-60(KHz)
* Standard Resolution :1024×768
* Signal Input Resolution :RGB
* Connecting :15pin D pattern plug
* Surface Color :black
* Consumption :35(standard)
* Weight Net Weight(Kg) :3
* Compatibility Compatibility :PC/MAC

Iklan

180px-flag_of_turkeysvg

erdogan-4

Turkish Prime Minister Recep Tayyip Erdogan. He walks a tightrope between his party’s platform of political Islam and Turkey’s constitutional commitment to secularism.
Basics:
Full Name: Recep Tayyip Erduğan, also spelled Erdogan
Born: February 26, 1954
Significance: One of Turkey’s most popular and charismatic leaders, he led the resurgence of Islamic-oriented politics in the Muslim world’s most secular democracy.
Current Status: Prime Minister of Turkey (since March 14, 2003)
Notable Life-Markers: Was mayor of Istanbul, was imprisoned for 10 months on subversion charges related to his pro-Islamic stances, was banned from politics, returned as leader of the Justice and Development Party in 2002.
Early Life :

Erdogan was born on February 26, 1954, in Rize, a small city on Turkey’s Black Sea coast, in a poor family. He was one of five children. His father worked for Turkey’s coast guard. When Erdogan was 13, the family moved to Istanbul, hoping for better opportunities. Erdogan went to an Islamic school then studied business management at Istanbul’s Marmara University. While there, he joined the country’s growing political Islamist movement. He played soccer professionally and worked for Istanbul’s transportation authority until he was fired for refusing, on religious grounds, to shave his mustache.

Mayor of Istanbul :

After he was fired, Erdogan entered politics full time. In 1994, partly on the strength of his charisma and oratorical skills, partly on account of the deterioration of social services and the city’s exploding population, Erdogan was elected mayor of Istanbul, Turkey’s largest city. He promised better services and better jobs for the huge influx of rural immigrants into the city. He delivered on most of his promises.

Imprisoned for Subversion :

In 1997, Erdogan said in a speech: “The mosques are our barracks, the domes are our helmets, the minarets are our swords, and the faithful are our army.” He was the leader the Islamic-oriented Welfare Party at the time. In January 1998, Turkey’s highest court closed the Welfare Party and banned its members from politics, saying the party sought to undermine Turkey’s secular basis. Weeks later, Erdogan was indicted on subversion charges, including inciting “an army of jihad” and “using democracy to establish an evil order.” A military court sentenced him to 10 months in jail, which he started serving in March 1999.

2002 Parliamentary Victory :

Upon his release from prison, and facing the court’s ban on the activities of the Islamist Virtue Party and Welfare Party, Erdogan helped found the Justice and Development Party, known in Turkey as Adalet ve Kalkinma Partisi, or AK, in August 2001. It was the 281st political party created in Turkey since the first party was set up in 1859. Erdogan was elected its leader. Two months later, the AK swept to power in parliamentary elections with 34.2 percent of the vote, winning 363 of 550 seats.

Prime Minister :

Because of his previous conviction, Erdogan was banned from serving as prime minister or holding any government post. His party’s parliamentary majority quickly changed that by passing a constitutional amendment effectively revoking the ban. Erdogan ran for office in a by-election and became prime minister on March 14, 2003. He replaced Abdullah Gül, who resigned to make room for Erdogan. Gul served as foreign minister until 2007.

Continued Rise of Turkey’s Islamists :

In July 2007, the Islamist Justice and Development Party won 46.6 percent of the popular vote in nationwide parliamentary elections, solidifying Erdogan’s position. Erdogan backed Abdullah Gul’s bid for the presidency, which Gul won on Aug. 28, 2007, becoming Turkey’s 14th president.

Head-Scarf Controversy :

In early 2008, Erdogan led the parliamentary charge to repeal Turkey’s ban on wearing the Islamic head scarf on private or public university campuses, in government buildings or in schools. Parliament voted in February 2008 to repeal the ban, handing Erdogan a major victory. But the changes must first be approved by the president and pass constitutional muster through the nation’s Constitutional Court, a secular institution.

A More Moderate Erdogan…? :

Erdogan has moderated his positions the stronger his party’s hold on Turkish politics has become. Even though he once called the European Union a “Christian club,” he supports Turkey’s bid to join the Union. He supported the Bush administration’s request in 2003 to use Turkey as a staging ground for the invasion of Iraq, but Erdogan and Bush were rebuffed by the Turkish Parliament. Erdogan has overseen the moderation and reform of many Turkeish policies, including, in 2001, the abolition of the death penalty (except in times of war and for acts of terrorism), the abolition of torture in Turkish prisons, and allowing the use of the Kurdish language in broadcasting and education. But Erdogan has maintained a hard line against Kurdish separatists in eastern Turkey and has led the charge to pursue and bomb Kurdish militants in Iraq, or invade northern Iraq if necessary. The European Union is resisting Turkey’s bid to join, saying Turkey’s human rights violations and its uneven economy remain a major concern.

Sponsored Links :

TurkeyFind Hotels, Compare Rates, Read Reviews & More. Try TripAdvisor!www.TripAdvisor.com

Cheap Istanbul Hotels
Compare Hotels In Istanbul. Find The Cheapest Hotels Online.CheapEurope.com/Istanbul

Middle East Report
Free Trial to Emerging Markets Analysis & Forecasts Online.www.businessmonitor.com/MiddleEast

Travel & Tours to Turkey
Archaeological & Cultural Land Tour Cruise & Gulet Tours Turkeywww.equinox.com.tr

Traveling to Turkey
Istanbul, Ankara and beyond from The New York Times Travel sectiontravel.nytimes.com

Adakah Pemilu dalam Islam …?

Mungkin pertanyaan kita yang mendasar, apakah Pemilu (pemilihan umum) itu ada dalam Islam…? Jika Islam mengakui keberadaanya, apa dasar argumentasinya…? Bagaimana kaitannya dengan cara pemilihan Khalifah pada masa Khulafaur Rasyidin…? Lalu, apakah Pemilu dalam Islam ini sama dengan Pemilu demokrasi…? Mari kita mengkaji satu persatu jawabannya.
Benar, Pemilu memang ada dan dibolehkan oleh Islam. Sebab, kekuasaan itu ada ditangan umat (as-sulthan li al ummah). Ini merupakan satu prinsip dalam sistem pemerintahan Islam (Khalifah). Prinsip terlaksana melalui metode baiat dari pihak umat kepada seseorang untuk menjadi Khalifah (Zallum, 2002:31 ; Al – Khalidi, 1980:95). Prinsip ini berarti, seseorang tidak akan menjadi penguasa (Khalifah), kecuali atas dasar pilihan dan kerelaan umat. Pemilu (al-intikhab) dapat menjadi salah satu cara (uslub) bagi umat untuk memilih siapa yang mereka kehendaki untuk menjadi Khalifah.
Namun, perlu dipahami, bahwa Pemilu hanyalah cara (uslub), bukan metode (thariqah). Cara mempunyai sifat tidak permanen dan bisa berubah-ubah, sedangkan metode bersifat tetap dan tidak berubah-ubah (An-Nabhani, 1973:92). Lebih detilnya, cara merupakan perbuatan cabang (al-fi’l al-far’i) yang tidak mempunyai hukum khusus, yang digunakan untuk menerapkan hukum umum bagi perbuatan pokok (al-fi’l al-‘ashli). Cara Amil Zakat mengambil zakat dari muzakki apakah dengan jalan kaki atau naik kendaraan; apakah harta zakat dicatat dengan buku atau komputer; apakah harta itu dikumpulkan disatu tempat atau tidak. Semua itu merupakan perbuatan cabang yang tidak memiliki hukum khusus, karena tidak ada dalil khusus yang mengaturnya secara spesifik. Perbuatan cabang itu sudah tercakup oleh dalil umum untuk perbuatan pokok (yaitu mengambil zakat), misalnya dalil QS At-Taubah 9:103 (silahkan buka Al-Qur’annya).
Maka dari itu, semua aktivitas tersebut termasuk cara (uslub) yang hukumnya adalah mubah dan bisa saja berubah-ubah. Yang tidak boleh berubah adalah aktivitas mengambil zakat, sebab ia adalah metode yang sifatnya wajib dan tidak boleh ditinggalkanatau diubah. Termasuk juga metode adalah perbuatan cabang – dari perbuatan pokok – yang memiliki dalil khusus. Misalnya, kepada siapa zakat dibagikan, barang apa saja yang dizakati, dan berapa kadar zakat yang dikeluarkan. Semuanya, berlaku secara permanen dan tidak boleh diubah, karena sudah dijelaskan secara rinci sesuai dengan dalil – dalil khusus yang ada (An-Nabhani, 1953:1116 ; Zallum, 2002:205 – 206 ; Al-Mahmud, 1995:106-107).
Demikian pula dalam masalah pemilihan dan pengangkatan Khalifah dalam syariat Islam. Ada metode (thariqah) yang tetap dan hukumnya wajib; ada pula cara (uslub) yang bisa berubah dan hukumnya mubah. Dalam hal ini, hanya ada satu metode untuk mengangkat seseorang jadi Khalifah, yaitu baiat yang hukumnya adalah wajib (Abdullah, 1996:130-131). Dalil wajibnya baiat adalah sabda Rasulullah SAW :
“ Siapa saja yang mati, sedangkan di lehernya tidak ada baiat, maka dia mati seperti mati jahiliyah” (Hadis shahih. Lihat:shahih Muslim, II/240; Majma’ Az-Zawa’id, V/223-224; Nayl Al-Awthar, VII/183; Fath Al-Bari, XVI/240).
Rasulullah SAW, mencela dengan keras orang yang tidak punya baiat, dengan sebutan “mati jahiliyah”. Artinya, ini merupakan indikasi (qarinah). Bahwa baiat itu adalah wajibhukumnya (Abdullah, 1996:131). Adapun tatacara pelaksanaan baiat (Kayfiyah ada’ al-bai’ah). Sebelum dilakukannya akad baiat, merupakan uslub yang bisa berubah-ubah (An-Nabhani, 1973:92). Dari sinilah, pemilu boleh dilakukan untuk memilih Khalifah. Sebab, pemilu adalah salah satu cara di antara sekian cara yang ada untuk melaksanakan baiat, yaitu memilih Khalifah yang akan dibaiat.
Mengapa cara pemilihan khalifah boleh berbeda dan berubah, termasuk dibolehkan juga mengambil cara Pemilu…? Sebab, ada Ijma Sahabat mengenai tidak wajibnya berpegang dengan satu cara tertentu untuk mengangkat khalifah, sebagaimana yang terjadi pada masa Khulafaur Rasyidin. Cara yang ditempuh (sebelum baiat) berbeda – beda untuk masing – masing khalifah: Abu Bakar, Umar, Utsman dan Ali, ridhwanullah ‘alayhim. Namun, pada semua khalifah yang keempat itu selalu ada satu metode (thariqah) yang tetap, dan tidak berubah – ubah, yaitu baiat. Baiat inilah yang menjadi satu – satunya metode untuk mengangkat khalifah, tak ada metode lainnya. (Zallum, 2002:82)

Pemilihan Khulafaur Rasyidin
Baiat menurut pengertian syariat adalah hak umat melangsungkan akad Khalifah (haq al-ummah fi imdha ‘aqd al-khilafah) (Al-Khalidi, 1980, 114: 2002:26). Baiat ada dua macam : Pertama, baiat in’iqad, yaitu baiat akad khalifah. Baiat ini merupakan penyerahan kekuasaan oleh orang yang membaiat kepada seseorang sehingga kemudian ia menjadi khalifah. Kedua, baiat ath-tha’at (bay’ah ‘ammah), yaitu baiat dari kaum Muslim yang lainnya kepada khalifah, yang cukup ditampakkan dengan perilaku umat menaati khalifah (Al-Khalidi, 2002:117-124).
Baiat tersebut merupakan metode yang tetap untuk mengangkat khalifah. Maka dari itu, pada Khulafaur Rasyidin, akan selalu kita jumpai adanya baiat dari umat kepada para khalifahnya masing – masing. Adapun cara – cara praktis pengangkatan khalifah (ijra’at at-tanshib), atau cara (uslub) yang ditempuhsebelum baiat telah dilangsungkan dengan cara yang berbeda – beda. Dari cara – cara yang pernah dilakukan pada masa Khulafaur Rasyidin sebagai berikut (Zallum, 2002:72-85).
Pertama, cara seperti yang terjadi pada pengangkatan Khalifah Abu Bakar ash-Shiddiq, yaitu setelah wafatnya khalifah, dilakukan 5 langkah berikut : (1) Diselenggarakan pertemuan (ijtima’) oleh mayoritas Ahlul Halli wal Aqdi;: (2) Ahlul Halli wal Aqdi melakukan pencalonan (tarsyih) bagi satu atau beberapa orang tertentu yang layak untuk menjabat sebagai khalifah; (3) dilakukan pemilihan (ikhtiyar) terhadap salah satu dari calon tersebut; (4) dilakukan baiat in’iqad bagi calon yang terpilih; (5) dilakukan baiat ath-tha’at oleh umumnya umat kepada khalifah.
Kedua, cara seperti yang terjadi pada pengangkatan Khalifah Umar bin al-Khaththab, yaitu ketika seorang khalifah merasa wafatnya sudah dekat, dia melakukan 2 (dua) langkah berikut, baik atas inisiatifnya sendiri atau atas permintaan umat : (1) khalifah itu meminta pertimbangan (istisyarah) kepada Ahlul Halli wal Aqdi mengenai siapa yang akan menjadi khalifah setelah dia meninggal; (2) khalifah itu melakukan istikhlaf ‘ahd (penunjukkan pengganti) kepada seseorang yang akan menjadi khalifah setelah khalifah itu meninggal. Setelah itu dilakukan dua langkah lagi; (3) calon khalifah yang telah ditunjuk dibaiat dengan baiat in’iqad untuk menjadi khalifah; (4) dilakukan baiat ath-tha’at oleh umat kepada khalifah.
Ketiga, cara seperti yang terjadi pada pengangkatan Khalifah Utsman bin Affan, yaitu ketika seorang khalifah dalam keadaan sakaratul maut, atas inisiatifnya sendiri atau atas permintaan umat, dia melakukan langkah berikut : (1) khalifah melakukan penunjukkan pengganti (al-‘ahd, al- istikhlaf) bagi beberapa orang yang layak menjadi khalifah, dan memerintahkan mereka agar memilih salah seorang dari mereka untuk menjadi khalifah setelah dia meninggal, dalam jangka waktu tertentu, maksimal tiga hari. Setelah khalifah meninggal dilakukan langkah : (2) beberapa orang calon khalifah itu melakukan pemilihan (ikhtiyar) terhadap salah seorang dari mereka untuk menjadi khalifah; (3) mengumumkan nama calon terpilih kepada umat; (4) umat melakukan baiat in’iqad kepada calon terpilih itu untuk menjadi khalifah; (5) dilakukan baiat ath-tha’at oleh umat secara umum kepada khalifah.
Keempat, cara seperti yang terjadi pada pengangkatan Khalifah ali bin Abi Thalib, yaitu setelah wafatnya khalifah, dilakukan langkah sebagai berikut : (1) Ahlul Halli wal Aqdi mendatangi seseorang yang layak menjadi khalifah; (2) Ahlul Halli wal Aqdi meminta orang tersebut untuk menjadi khalifah, dan orang itu menyatakan kesediaannyasetelah merasakan kerelaan mayoritas umat; (3) umat melakukan baiat in’iqad kepada calon itu untuk menjadi khalifah; (4) dilakukan baiat ath-tha’at oleh umat secara umum kepada khalifah.
Itulah empat cara pengangkatan khalifah yang diambil dari praktik pada masa Khulafaur Rasyidin. Berdasarkan cara pengangkatan Khulafaur Rasyidin di atas, khususnya pengangkatan Utsman bin Affan, Taqiyuddin An-Nabhani (1963:137-140) dan Abdul Qadim Zallum (2002:84-85) lalu mengusulkan satu cara dalam pengangkatan khalifah. Diasumsikan ada majelis umat yang merupakan majelis wakil umat dalam melakukan musyawarah dan muhasabah (pengawasan) kepada penguasa. Cara ini terdiri dari 4 (empat) langkah :
(1) Para anggota majelis umat yang Muslim melakukan seleksi terhadap para calon khalifah, mengumumkan nama – nama mereka, dan meminta umat Islam untuk memilih salah satu dari mereka. Di sinilah Pemilu bisa dilaksanakan sebagai cara pelaksanaannya.
(2) Majelis umat mengumumkan hasil pemilihan umum (al-intikhab) dan umat Islam mengetahui siapa yang meraih suara terbanyak.
(3) Umat Islam segera membaiat (baiat in’iqad) orang yang meraih suara terbanyak sebagai khalifah.
(4) Setelah selesai baiat, diumumkan kesegenap penjuru orang yang menjadi khalifah hingga berita pengangkatannya sampai ke seluruh umat, dengan menyebut namaa dan sifat – sifatnya yang membuatnya layak menjadi khalifah.

Pemilihan Anggota Majelis Umat
Di samping Pemilu untuk memilih khalifah, dalam sistem politik Islam juga ada Pemilu untuk memilih para anggota majelis umat. Jadi, proses untuk menjadi anggota lembaga tersebut adalah melalui pemilihan (al-intikhab) oleh umat, bukan melalui pengangkatan / penentuan (at-tayin) oleh khalifah. Mengapa melalui pemilihan …? Sebab, di sini berlaku akad wakalah (perwakilan). Anggota majelis umat adalah wakil – wakil rakyat dalam penyampaian pendapat (ar-ra’yu) dan pengawasan kepada penguasa (An-Nabhani, 1990:90-96). Sedangkan wakil itu tiada lain dipilih oleh yang mewakilinya. Karena itu, anggota majelis umat, bukan diangkat atau ditentukan oleh khalifah (Zallum, 2002:221).
Mengingat Pemilu untuk memilih anggota majelis umat adalah akad wakalah; maka implikasinya berbeda dengan akad Khilafah. Dalam akad wakalah, pihak muwakil (yang mewakilkan) berhak memberhentikan wakilnya (‘azl al-wakil), sebagaimana pihak wakil boleh pula memberhentikan dirinya sendiri. Sebab, akad wakalah adalah akad yag tidak megikat (al-‘aqd al-ja’izah) (lihat : Abdurrahman Al-Jaziri, Al-Fiqh ‘ala al-Muzhahib al-Arba’ah, III / 148). Maka dari itu, umat memiliki hak untuk memberhentikan para wakilnya di majelis umah. Ini berbeda dengan akad Khilafah, sebab dalam akad Khilafah umat tidak berhak memberhentikan Khalifah (‘azl al-khalifah). Jadi, meskipun umat yang mengangkat dan membaiat khalifah, tetapi umat tidak berhak memberhentikan khalifah, selama akad baiat telah dilakukan sempurna sesuai dengan syariat Islam, yang berhak memberhentikannya adalah mahkamah mazhalim, yaitu lembaga peradilan (al-qadha’) yang bertugas menyelesaikan persengketaan antara umat dan penguasa / negara (Zallum, 2002:114-115).

Samakah dengan Demokrasi …?
Ketika Islam membolehkan Pemilu untuk memilih khalifah atau anggota majelis umat, bukan berarti Pemilu dalam Islam identik dengan Pemilu dalam sistem demokrasi sekarang. Dari segi cara / teknis (uslub), memang boleh dikatan sama antara Pemilu dalam sistem demokrasi dan Pemilu dalam sistem Islam (An-Nabhani, at-Tafkir, 1973:91-92; Urofsky, Demokrasi, 2003:2).
Namun demikian, dari segi falsafah dasar, prinsip, dan tujuan keduanya sangatlah berbeda; bagaikan bumi dan langit.
Pertama, Pemilu dalam demokrasi didasarkan pada falsafah dasar demokrasi itu sendiri, yaitu pemisahan agama dari kehidupan (fashl al-din ‘an al-hayyah, secularism) (Al-Khalidi, 1980:44-45), sedangkan Pemilu dalam Islam didasarkan pada akidah Islam, yang tidak pernah mengenal pemisahan agama dari kehidupan (Yahya Ismail, 1995:23).
Kedua, Pemilu dalam sistem demokrasi didasarkan pada prinsip kedaulatan di tangan rakyat (as-siyadah li asy-sya’b), sehingga rakyat, di samping mempunyai hak memilih penguasa, juga berhak membuat hukum. Sebaliknya, Pemilu dalam sistem Islam didasarkan pada prinsip kedaulatan di tangan syariat (as-siyadah li asy-syar’i), bukan di tangan rakyat. Jadi, meskipun rakyat berhak memilih pemimpinnya, kehendak rakyat wajib tunduk pada hukum al-Qur’an dan as-Sunnah. Rakyat tidak boleh membuat hukum sendiri sebagaimana yang berlaku dalam demokrasi (An-Nahwi, 1985:37-38; Ash-Shawi, 1996:69-70; Rais, 2001:311).
Ketiga, tujuan Pemilu dalam sistem demokrasi adalah memilih penguasa yang akan menjalankan peraturan yang dikehendaki dan dibuat oleh rakyat. Sebaliknya, Pemilu dalam Islam bertujuan untuk memilih penguasa yang akan menjalankan Kitabullah dan Sunnah Rasul-Nya, bukan menjalankan hukum kufur buatan manusia seperti dalam demokrasi (Zallum, 1990:1; 1994:139-140; Belhaj, 1411:5).

Daftar Pustaka :
1. Abdullah, Muhammad Husain. 1996. Mafahim Islamiyah. Juz II. Cetakan 1 Beirut : Darul Bayariq.
2. Al- Jaziri, Abdurrahman. 1999. Al-Fiqh ‘ala al-Muzhalib al-Arba’ah. Juz III. Cetakan 1 Beirut : Darul Fikr.
3. Al-Khalidi, Mahmud. 1980. Qawa’id Nizham al-hukm fi al-Islam. Kuwait; darul buhuts al-Imiyah.
4. Al-Khalidi, Mahmud. 2002. Al-Bay’at fi al_fikr as-siyasi al-Islami.
5. Al-Mahmud, Ahmad. 1995. Ad-Da’wah ila al-Islam. Cetakan 1 Beirut: Darul Ummah.
6. An-nabhani, Taqiyuddin. 1953. Asy-Syakhshiyah al-Islamiyah. Juz II. Cetakan II. Al-Quds: Min Mansyurat Hizb at-Tahrir.

Basmallah

Dari generasi ke generasi permasalahan umat akan selalu muncul sepanjang sejarah peradaban umat itu sendiri. Hanya ruang dan waktu saja yang membedakan corak permasalahan, namun mempunyai substansi yang sama.
Pada dasarnya problematika umat terbagi dalamtiga bagian, yaitu :
A. Qadhiyah Nafs ( Problematika Kejiwaan )
Masalah ini merupakan penyakit / gejala individual. Jadi dalam pencegahannya / pengobatannya dilakukan secara individual ( Fardiyyah ) yaitu dengan Tazkiyatun Nafs. Karena secara kodrati, manusia lahir ke dunia ini dibekali dengan 3 sifat utama, yaitu :
1. Muyul / Kecenderungan – Kecenderungan :
Sifat muyul ini lebih banyak dipengaruhi oleh alam sekitarnya. Jadi, diperlukan lingkungan yang islami agar sifat muyul itu sesuai dengan fitrahnya yaitu islam.
2. Gharizah / Naluri
Manusia, selain dibekali dengan sifat muyul. Dibekali pula naluri untuk melakukan sesuatu, misalnya : naluri untuk makan ketika lapar, minum ketika haus, naluri meneruskan kelangsungan hidup dan lain sebagainya. Sifat ini merupakan pembawaan manusia.
3. Syahwat
Untuk melengkapi keberadaannya, maka manusia dibekali syahwat untuk melakukan aktifitas hidupnya. Dengan syahwat ini pula orang dapat terjerumus pada aktifitas – aktifitas yang negatif baik secara moral maupun agama.

Ketiga sifat inilah yang melandasi aktifitas manusia, oleh karena itu harus mendapat arahan sesuai dengan kehendak Sang Pencipta yaitu Alloh SWT. Dalam hal ini Al – Qur’an lah sebagai suatu ketetapan yang postulat dalam mengarahkan dan membimbing manusia. Dengan demikian, penyakit – penyakit kejiwaan yang muncul dari manusia itu disebabkan karena jauhnya manusia dari ketetapan – ketetapan hukum yang postulat yaitu Al – Qur’an. Adapun penyembuhannya adalah dengan tazkiyatun Nafs melalui shalat malam, dzikir, aktifitas – aktifitas ibadah lainnya. Kecuali itu dengan melakukan proses pembinaan untuk mendalami Al – Qur’an. Dengan demikian perubahan kejiwaan pada tiap – tiap individu merupakan syarat mutlak menuju masyarakat yang lebih baik.

B. Qadhiyah Mu’ashirah ( Problematika Kontemporer )
Problema ini bersifat bersama, dengan demikian pemecahannya pun tidak dapat dilakukan sendirian, tapi secara ter-organisasi dan rapi melalui proses pembinaan. Secara historis, problema umat dibagi dalam 2 pokok permasalahan, yaitu :
1. Al – Inhirat ( Penyimpangan )
Pada fase ditandai dengan adanya :
– Penguasa yang kejam;
Sejarah mencatat, bahwa banyak sekali penguasa – penguasa diktator yang membantai kaum muslimin di beberapa negara. Padahal mereka beragama Islam, akan tetapi mereka phoby (takut) terhadap ideologi Islam. Bahkan pernah terjadi juga di Negara kita, Indonesia.
– Penyimpangan ajaran Islam;
Ajaran Islam telah diwarnai oleh berbagai pemikiran manusia, sehingga muncullah bermacam – macam bid’ah di kalangan masyarakat kita.
– Munculnya penyeru – penyeru ke neraka;
Pengaruh informasi, dalam hal ini besar sekali pengaruhnya terhadap peradaban umat Islam dan kaum muslimin yang kebanyakan berasal dari dunia ketiga. Berbagai informasi, alam filsafat dan ideologi kafir telah banyak disebarkan musuh – musuh Islam dewasa ini. Akibatnya tidak sedikit generasi muda Islam yang menerima mentah – mentah produk pemikiran dan ideologi mereka.
Pada akhirnya generasi ini membenci ideologinya sendiri yaitu Islam. Memang suatu dilematika bagi kaum Muslimin dewasa ini, di satu sisi kita tidak boleh ketinggalan dalam bidang ilmu pengetahuan, disisi lain ilmu empiris yang kita terima telah dilandasi oleh teori dan ideologi tertentu yang bertujuan menghancurkan Islam.Bahkan itu terjadi juga pada para ustadz, kyai dan mereka yang ngaku para ulama ( QS 3: 69 s/d 72 ).
Mereka phoby terhadap ideologi Islam, bahkan sekarang ini mereka berani mengeluarkan fatwa haram tentang rokok dan pemilu. Bukankah setiap orang itu di atur oleh Alloh SWT apalagi jika mereka Islam, jadi dalam melakukan sesuatu itu harus minta izin dulu pada Alloh SWT / meminta petunjuk dari-Nya. Ahhhhhhhhhh pusing, mungkin saya yang gila, bego, tolol atau mereka sendiri yang gila.
Wallahu’alam bis showab.

– Penghambatan pelaksanaan ajaran Islam
Sebagai konsekuensi dari kevakuman kekhalifahan umat Islam dewasa ini, maka umat Islam berada di bawah kekuasaan pemerintah yang menggunakan hukum selain Islam. Akibatnya dalam aktifitas kegiatannya, kaum muslimin selalu dibatasi.

2. Amradu Al – Isti’mariyah ( Penyakit peninggalan Penjajah )
Setelah perang salibberakhir, maka dimulailah etape baru dalam sejarah peradaban umat Islam. Yaitu penjajahan negara – negara barat ( Kristen ) atas dunia Islam. Akibatnya tidak hanya kerugian di bidang ekonomi melainkan meliputi beberapa hal antara lain :
– Kekacauan Pemikiran
Pukulan yang terberat yang telah ditimpakan oleh penjajah pada kita bukanlah di bidang politik atau ekonomi, melainkan di bidang pemikiran dan mental. Akibatnya generasi kita, kaum muslimin mengalami kekacauan dalam berpikir.
– Kekotoran Jiwa
– Keterbelakangan
Mengentas keterbelakangan umat memerlukan proses pembinaan yang lama dan panjang. Dan hal ini harus dilakukan kaum muslimingenerasi sekarang dan yang akan datang.

C. Al – Quwwatul’ alamiyah ( Kekuatan Internasional )
Kekuatan internasional ini terbagi dalam 3 kekuatan :
1. Harakatul Yahudi ( Gerakan Yahudi )
2. Harakatul Nashara ( Gerakan misi Kristen )
3. Harakatul Musyrikin ( Gerakan Musyrikin )

Ketiga kekuatan ini dicorongkan untuk menghancurkan Islam, dengan pendekatan yang berbeda, namun mempunyai tendensi yang sama yaitu menghancurkan Islam sampai keakar – akarnya.
Merupakan tanggung jawab kitalah sebagai kaum muslimin untuk ikut berpartisipasi mengentas permasalahan umat dewasa ini. Memang disadari atau tidak, pembinaan merupakan prioritas utama dalam mengentas permasalahan umat. Tanpa itu hanya akan merupakan pekerjaan yang sia – sia dan tidak mengarah.
Adapun yang merupakan problema yang mendesak adalah bagaimana menyusun sistem pembinaan yang Islami, sehingga mampu menjawab tantangan zaman di era globalisasi ini. Dalam hal ini dapat dikatakan bahwa sintesa antara ilmu – ilmu empiris yang diimbangi dengan konsep – konsep Al – Qur’an serta disiplin ilmunya itulah barangkali suatu sistem pembinaan periode mendatang.
Akhirnya sejauh manakah keterlibatan kita dalam proses perubahan ini …?????
Dan apa pula usaha – usaha yang telah kita kerjakan serta program – program yang kita rancang untuk masa mendatang.

Pasti anda semua bertanya – tanya, bagaimana cara mendapatkan uang dari internet dengan modal seadanya …??? Terutama bagi anda semua yang awam tentang dunia internet atau dunia maya. Sebenarnya cara untuk mendapatkan uang dari internet itu bisa di bilang sangat mudah. Tapi, ada syaratnya coy ….? Penasaran, apa saja sih syaratnya …??????????????

Syaratnya ada 2 :
1. Tentu saja uang buat modal awal. Tapi santai saja coy, uang yang dibutuhkan masih terjangkau dengan isi dompet kita. Pasti anda kembali bertanya – tanya, berapa sih uang yang harus saya jadikan modal ….???? Ok coy, uang yang dibutuhkan hanya sebesar Rp. 10.000,- . Tapi kalau uang sebesar itu masih terlalu “ MAHAL “, cukup dengan Rp. 5.000,- atau batas minimal Rp. 3.000.-.
2. Nah syarat yang terakhir dan yang paling mendukung, adalah bahasa Inggris. Jika anda semua bisa bahasa Inggris, insya Alloh semuanya pasti lancar. Amien.

Gimana, anda sudah memenuhi ke – 2 syarat diatas tadi. Nah bila anda sudah memenuhi ke – 2 syarat diatas, kita bisa langsung nyari uang dari internet. Tapi bagaimana bila anda belum memenuhi ke – 2 syarat diatas, contohnya anda hanya bisa memenuhi syarat yang ke – 1 atau ke – 2 saja. Tentu itu percuma, karena syarat yang tadi, saling mendukung jadi anda mau tidak mau harus memenuhi ke – 2 syarat diatas. Tapi kalau anda hanya bisa memenuhi salah satu syarat saja, ga usah khawatir coy, anda bisa nyari teman buat jadi partner anda. Kemudian jelaskan pada teman anda itu. Nah jika anda sudah mendapatkan teman kita bisa langsung nyari uang dari internet.
OK coy, kita langsung bahas saja, cara bagaimana mendapatkan uang dari internet dengan modal seadanya …????? Saya sarankan anda gunakan fasilitas yang ada, seperti komputer pribadi ,HP alias hand phone atau pergi saja ke warnet. Nah setelah itu langsung saja buka situs :

1. A.W. Survey.com
http://www.awsurveys.com/HomeMain.cfm?RefID=Mr.%20T
2. Clixsense.com
http://www.clixsense.com/?2690003

Setelah itu, anda daftar dulu dan mulailah nyari uang dari internet. Lumayankan buat uang tambahan, bisa mendapatkan $ 4, $ 6 sampai $ 500.

OK COY,
SELAMAT MENCOBA !!!!!!!!!!

Nb : Khusus bagi anda yang muslim, jangan lupa keluarkan infaknya 2,5 % dari penghasilan anda. Biar uangnya berkah dan sebagai tanda syukur kepada Alloh SWT.

bsmlh_b3

Wahai pendusta……………
Engkau katakan cinta Alloh
Dalam situasi penuh ni’mat
Tetapi ketika datang cobaan Alloh
Kenapa engkau lari
Seakan dalam jiwamu tidak ada rasa cinta Alloh
Hanya orang di sebut hamba Alloh
Yang menunjukkan ikhtiar manakala cobaan datang
Lalu ia tetap bertahan
dan mempertahankan rasa cinta Alloh
Jika hal ini sampai berubah oleh dustamu
Maka tercabutlah yang pertama dan lenyap

cl00052

Illahi, demi keagungan dan kemuliaan – Mu
Sungguh aku mencintai – Mu
Hingga terasakan manisnya cinta – Mu di dalam qalbuku
Tak pernah terbetik dalam hati orang yang mengesakan – Mu
Bahwa Engkau membenci,,,,,,,,,,,,,,,,
Orang – orang yang mencintai – Mu